Berikut profile beliau⬇
Irfan Syauqi Beik, Bogor 22 April 1979.                                                                                           Pendidikan: S1 Agribisnis IPB 97-2002 S2 Ekonomi Islam di International Islamic University Islamabad 2002-2005 S3 Ekonomi Islam di International Islamic University Malaysia 2005-2010

Pekerjaan saat ini:                                                                                                                                             1. Dosen Program Studi Ekonomi Syariah Fakultas Ekonomi dan Manajemen IPB                     2. Dosen Pascasarjana IPB, UIKA Bogor, STEI TAZKIA, dan IEF Trisakti                                         3. Kepala Pusat Studi Bisnis dan Ekonomi Syariah (CIBEST) IPB                                                              4. Kolumnis Tetap Harian Republika (mengasuh rubrik Iqtishodia)                                               5. Anggota Dewan Syariah Nasional (DSN) MUI                                                                                     6. Ketua Dewan Pengawas Syariah (DPS) http://www.muslimarket.com                                             7. Anggota DPS PT Sinarmas Asset Management                                                                                 8. Anggota DPS PT Aberdeen Asset Management                                                                                 9. Komisaris PT Veritra Sentosa Internasional (paytren)                                                                 10. Komisaris PT Mumtaza Daya Sejahtera 11. Natasumber tetap Smart Syariah di jaringan Radio Smart FM Kompas Grup

Pengalaman di dunia zakat :                                                                                                                         1. Staf Ahli Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) 2010-2015                                                             2. Deputi Sekjen World Zakat Forum (2014- skrg)                                                                                 3. Koordinator International Working Group on Zakat Core Principles (IWG ZCP) yg beranggotakan otoritas zakat dr 11 negara (2014-sekarang)

Aktivitas organisasi yg sekarang beliau ikuti antara lain :                                                                   1. Ketua DPP Ikatan Ahli Ekonomi Islam (2011-skrg)                                                                             2. Pengurus Pusat MES (Masyarakat Ekonomi Syariah) 02/05/16,                                                     3. Anggota Executive Council, International Association for Islamic Economics                         4. Anggota International Council of Islamic Finance Educators (ICIFE)

Alhamdulillah malam ini saya coba sedikit sharing terkait dengan konsep zakat perdagangan dan zakat penghasilan. Saya bersyukur bisa berada di tengah2 forum para pebisnis yg berusaha untuk keluar dari sistem riba Di dalam Al Quran, Allah SWT telah menyebutkan secara eksplisit dua instrumen yg menjadi antitesa dari sistem riba, yaitu jual beli dan ZIS (zakat, infak dan shadaqah)

Dalam.QS 2 : 275 Allah menyatakan …. wa ahallallaahul bai’a wa harromar ribaa…. Allah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Jual beli disini kita bisa artikan sebagai sektor riil.dlm perekonomian.

Sementara dalam QS 2:276 dikatakan yamhaqulloohur ribaa wa yurbis shodaqoot….Allah akan menghancurkan riba dan menyuburkan shadaqah Karena itu, ketika kita bicara keluar dari sistem riba, maka kita harus mengembangkan 3 instrumen : sektor riil, sektor keuangan yg anti riba, dan sektor ziswaf.. Waf nya utk wakaf Saat ini kita tengah mencoba membangun sistem ziswaf ini.

Dalam kesempatan sharing malam ini, saya akan bagi ke dalam dua kelompok pembahasan, yaitu:                                                                                                                                            1. Konsep maqashid az zakah                                                                                                                      2. Teknis menghitung zakat perdagangan dan penghasilan.

Yang pertama adalah maqashid zakat, yaitu tujuan kenapa Allah mensyariatkan ibadah zakat kepada kita Oiya sebelum itu, saya ingin membuat ilustrasi sederhana ttg shadaqah infak dan zakat . Shadaqah itu lingkaran besar. Sifatnya sangat dianjurkan. Terdiri atas shadaqah material dan non material (seperti senyum adalah shadaqah). Nah shadaqah material itu adalah infaq .Bagian wajibnya disebut zakat. Kira2 itu bedanya Kembali ke maqashid. Penting untuk kita memahami maqashid suatu ibadah agar muncul dari dalam diri kita kesadaran utk mau beribadah karena bagi kita ibadah itu suatu kebutuhan, bukan beban. Dengan memahami maqashid zakat diharapkan muncul komitmen kita utk mau berzakat tanpa ada rasa keterpaksaan. Seolah2 zakat itu jd beban berat .

Nah terkait dengan maqashid zakat ini, paling tidak ada 3 dimensi maqashid zakat yg bs kita diskusikan malam ini, yaitu aspek keimanan personal (ruhiyah), aspek sosial dan aspek ekonomi.

Pertama, orientasi zakat adalah dlm kerangka membersihkan dan mensucikan harta dan jiwa kita. Sesuai dg firman- Nya di QS 9:103 Dibersihkan diri kita dari berbagai macam penyakit. Misalnya, dibersihkan diri kita dr penyakit kemusyrikan. Sebagaimana dinyatakan dlm QS 41: 6-7. Di ujung ayat yg ke 6 Allah mengatakan celakalah buat orang yg musyrik. Di ayat ke 7 dikatakan orang musyrik itu yang enggan bayar zakat….

Meski ibn katsir mengatakan tidak otomatis kalau ga zakat lgs musyrik yg murtad. Sama kayak orang ga shalat wajib ga langsung kafir murtad. Tp kalau lama kelamaan ga melaksanakan shalat dan zakat, bisa jadi tercabut iman islamnya. Naudzubillah

Juga zakat mendorong kita utk hanya berorientasi pada mencari rizki yg halal. Karena kata Nabi, sesungguhnya Allah tdk akan menerima shadaqah (trmsk zakat) yg didapat dari (harta yg diusahakan) dengan jalan tipu daya (jalan haram) . Selain itu zakat mendorong optimalisasi potensi kebaikan dalam diri kita. Karena kita diberikan 2 potensi, potensi fujur (keburkan) dan potensi taqwa (kebaikan). Potensi mana yg dominan tergantung jalan yg kita tempuh. Kalau kita memilih jalan tazkiyah maka yg akan dominan adalah potensi kebaikan. Tp kalau kita memilih jalan dassiyah, maka yg dominan adalah potensi keburukannya

Fa alhamahaa fujuurohaa wa taqwaaha. Qod aflaha man zakkahaa waqod khooba man dassahaa .Dimensi kedua adalah sosial. Zakat adalah ibadah yg punya implikasi sosial yg sangat luar biasa. Zakat akan merekatkan hubungan sosial antar kelompok masyarakat. Akan tumbuh rasa mencintai dan menyayangi kaum yg lemah bagi orang2 kaya. Bagi yg miskin, akan hilang kedengkian dan kebencian pada yg kaya. Yg ada mrk mencintai dan senantiasa mendoakan yg kaya .Sedangkan dimensi yg ketiga adalah dimensi ekonomi. Dlm QS 30 : 39 Allah membandingkan head to head antara riba dengan zakat .Riba yg seolah2 menambah harta di sisi manusia, tp di sisi Allah tdk menambah apapun . Zakat yg seolah2 mengurangi harta di sisi manusia, di sisi Allah justru akan melipatgandakan . Dari studi yg kami lakukan, dimana saya termasuk tim yg melakukan risetnya, terungkap potensi ekonomi zakat di Indonesia .Yaitu mencapai angka 3,4% dari produk domestik bruto kita. Pada 2011 angka tsb mencapai Rp 217 trilyun .217 trilyun ini terdiri atas 3 koamponen, yaitu zakat penghasilan Rp 82,7 trilyun, zakat perusahaan Rp 116 trilyun dan sisanya zakat tabungan dan simpanan 02/05/16, Jadi ini adalah potensi riil yg bs dieksplorasi oleh bangsa kita yg diyakini bs membantu mengurangi masalah kemiskinan, kesenjangan dan pengangguran . Dengan melihat potensi ini, maka tugas kita adalah bagaimana mengembangkan zakat ini. Krn hingga akhor tahun lalu, zakat yg terhimpun secara nasional melalui BAZNAS dan LAZ (Lembaga amil zakat) mencapaia angka Rp 4,8 trilyun Masih jauh dibandingkan dengan potensinya.

Diantara yg harus dokembangkan adalah zakat penghasilan dan perdagangan .Bapak Ibu, scr umum zakat terbagi atas dua kategori yaitu zakat fittah dan zakat maal. Nah zakat penghasilan dan perdagangan ini pada dasarnya adalah bagian dari zakat maal. Zakat fitrah bukan fittah. Maaf typo 😀

Terkait dengan zakat penghasilan atau profesi, sebagian ulama mengatakan tidak ada zakat penghasilan atau profesi. Krn kaidah dalam ibadah adalah kerjakan apa yg dicontohkan. Di luar yg dicontohkan maka dianggap bid’ah yg menyesatkan. Pendapat ini harus kita hargai.

Akan tetapi sebagian ulama yg lain berpendapat bahwa zakat maal dapat dikembangkan mengikuti perkembangan kegiatan usaha manusia. Yg dikembangkan adalah kategori harta obyek zakatnya atau al amwal az zakawiyyah nya.

Hal ini berangkat dari keumuman makna amwal dalam ayat2 terkait zakat. Seperti di QS 9:103, ketika perintah ambillah zakat dari harta2 kalian, makna amwal disitu sangat umum.

Kemudian tdk semua syarat ibadah mahdlah berlaku atas zakat. Ada pebgecualian. Yaitu syarat mukallaf atau orang yg terkena kewajiban zakat. Ibadah scr umum kan yg disebut mukallaf itu kalau akil baligh alias sudah dewasa dan sehat tdk gila. Nah utk zakat syarat ini tdk berlaku krn Nabi menyatakan kembangkan harta anak yatim jangan sampai habis oleh zakat .Jadi kalau ada anak umur 5 tahun laki2, ditinggal wafat kedua ortunya dan dia mewarisi harta 10 milyar misalnya. Maka dia dlm usia 5 taun blm wajib shalat tp sdh wajib zakat . Juga dlm zakat fitrah kita bayar zakatnya pakai beras. Padahal ga ada hadits bayar zakat fitrah pakai beras. Yg ada pakai kurma atau gandum. Di hadits lain ada tambahan Kismis, biji2an .Munculnya beras karena qiyas para ulama bhw hadits2 zakat fitrah merujuk pada bahn makanan pokok.

Karena itu, ulama seperti yusuf al qardhawi dan rasyid ridho mengembangkan konsep harta obyek zakat. Salah satunya adalah al maal al mustafad. Yaitu harta yg diperoleh krn usaha yg dilakukan berdasarkan keahlian kita.

Makanya setiap pekerjaan selama halal, wajib dikeluarkan zakatnya apabila harta atau income yg dihasilkannya memenuhi syarat. Kita masuk pada bagian cara menghitung zakat. Ada 3 cara menghitung zakat penghasilan atau profesi ini yakni: 1. Diqiyaskan dengan zakat perdagangan ata emas perak .Nishab atau batas minimal pendapatannya adalah senialai 85 gram emas Atau senilai 590 gram Perak Ada haul nya. Yaitu 1 taun. Kadarnya 2,5%. Keluarin 1 kali setaun.

Jadi kalau harga emas 500 ribu per gram maka nishabnya adalah 42,5 juta per tahun. Kalau harga perak 10 ribu per gram maka nishabnya 5,9 atau 6 juta per tahun 02/05/16, Tapi perak biasanya ga dipake 😀 42,5 juta itu kira gaji bulanan 3,5 juta sudah wajib zakat. 2. Diqiyaskan dengan zakat pertanian .Nishabnya 5 ausaq atau 653 kg hasil panen Tidak ada haul. Keluarkan saat panen sesuai ayat…wa aatuu haqqohuu yauma hashoodih Kadar 5% Krn kita pake beras maka nishabnya 653 kg gabah. Menurut kementan tahun 2015, penyusutan gabah jd beras itu sekitar 10% shg angkanya sama dengan 582 kg beras.Harga berasnya adalah harga beras standar tg ditetapkan pemerintah. Sesuai Inpres no 5/2015 harga beras di tingkat petani Rp 7300 per kg 02/05/16, Jd nishbnya Rp 4,2 juta per bulan 3. Diqiyaskan dengan 2 hal, yaitu nishab zakat pertanian dan kadar zakat emas perak .Nishabnya 4,2 juta sebulan tapi zakatnya 2,5% . Umumnya di Indo kita pake pendekatan ketiga
Adapun zakat perdagangan carang itungnya secara umum sama dengan zakat emas . Nishab 85 gram emas dan kadar 2,5% dikeluarin setaun sekali. Ini rumus umum utk zakat bisnis bapak dan ibu.
Ok saya kira cukup dulu pengantarnya. Silakan komentar dan tanya jawab atau ada yg mau nambahin.
Pertanyaan-pertanyaan
1.Qs 9:103….saat usaha maceeeet dan bikin sang pemilik sakit…langkah awal cek ricek…mgn blm bzakat gitu ya?
2. Zakat sebaiknya rahasia sama dengan saat berinfaq shadaqoh kan…? Mksdnya biar petugasnya sj 3. Kalo rezekinya halal tapi msih bercanpur riba,zakatnya diterima dong?…misal usaha kita duluuuu waktu blm paham pakai modal becampur riva lalu keuntungan juga ada bunga…nah bayar zakatnya pakai dana tsb
4. Tiap tahun nyaris 5T…saat ini zakat tsb ada yg dipakai u permodalan usaha ga pa?…..mauuuuu….how where who when

Jawaban:
1. Ya bisa jadi blm zakat. Ayo keluarin zakatnya. Pokoknya kita bersihkan harta kita dgn zakat.
2. Zakat sebaiknya terbuka. Diketahui oleh amil resmi. Sama kayak shalat jumat. Kan kalau jumatan bukan berarti harus sembunyi2. Keliatan jumatan bukan berarti riya. Infak shadaqah boleh terbuka boleh rahasia atau sembunyi2. Yg penting niatnya karena Allah
3. Yang lalu biarlah berlalu 😊. Dana riba gunakan utk membangun fasilitas umum atau fasilitas sosial. Ke depan, bayar zakat dari dana non riba. Ada pak dirut BNI Syariah disini. Bisa nabung di bank syariah.
4. Dana 5T alhamdlh bs bantu 3,8 juta mustahik. Program penyaluran zakat itu ada 2, ada yg konsumtif jangka pendek seperti program kesehatan dan bantuan pangan, ada yg produktif jangka panjang seperti ekonomi dan pendidikan. Saya kira anggota grup ini masuknya muzakki wajib zakat, bukan mustahik penerima zakat

Pertanyaan:
5. Kayanya sama saat ingin bayar pajak..harus ada konsultan zakatnya ya pa? Agak pusing dan takut salaj…kalo pajak salah mah paling dibui pemerintah.. Kalo zakat salah langsung dosa
6. Emas perak mata uang atau hasil pertanian….ga bisa diganti dgn produk usaha kita y pa yg seharga nilai zakat yg harus dikeluarkan? 0 7. Lanjutan pertanyaan nomer 2.. Terbuka dgn cara diumumkan…mgn dengan maksud memotivasi yg lain ya pa…tapi ada zakat yg bisa diambil di rumahkan atau sekarang bisa transfer….paling afdolnya bgm?

Jawaban:
5. Boleh silakan kalau mau ada contohnya. Mgkn Bapak Ibu ada yg mau saya kasih contoh cara ngitung zakatnya? Kalau bisnis, scr umum cara ngitungnya aktiva lancar kurangi pasiva lancar. Hasilnya kalikan denga 2,5% 02/05/16
6. Zakat boleh dengan barang yang senilai dengan kewajiban kita. Misal zakat kita 10 juta. Produk kita misalnya harganya 100 ribu per unit. Kita ganto dengan 100 unit produk sbg zakat. Tp lbh baik dengan uang karena uang lbh fleksibel dan lbh mudah utk digunakan mustahiknya. Amil zakat sbg institusi pengelola zakat juga lbh mudah mengelola uang. Boleh jadi mustahik perlu barang yg lain. Jd lbh baik pakai uang
7. Terbuka maksudnya nanti kita akan dapet NPWZ (Nomor Pokok Wajib Zakat). Diumumkan juga boleh. Ya ada layanan jemput zakat dan bisa juga transfer, bayar pakai internet banking dll. Yg penting setelah bayar infokan ke lembaga zakat tsb utk dicatat dan diberkan BSZ (Bukti Setor zakat). Kalau lembaga zakat ga ngasih BSZ ke kita, bisa dipidanakan.

Pertanyaan:
8. Lanjutan no 5 Maksdnya..usaha kita harta kita yg sdh masuk zakat yg mana..misal sudah ada cabang usaha….cabang a b c penghasilannya beda… Khawatir ada yg terlewat gitu mksdnya..maaf smg pertanyaannya bisa dipahami
9. Penggunaan zakat dan pajak ada yg bersinergi ga ya? Pajak kan abu2 ya

Jawaban:
8. Cara ngitungnya bisa dipisahkan di masing2 cabang, bisa juga terpusat. Tergantung cara kita ngelola keuangan perusahaan kita. Kalau laporan keuangan kita konsolidasikan terpusat, maka hitung aja secara terpusat. Kalau antar cabang mandiri, ya dihitung sesuai dengan kondisi masing2.
9. Ya ada yg bersinergi. Misalnya program bersama antara BAZNAS dengan Kementerian Sosial atau Kemenko PMK. Contoh nya sinergi penanganan bencana.
Saya mau umumin hal lain, ya. Insya allah dalam waktu dekat akan ada program kuliah online ekonomi dan keuangan syariah kerjasama CIBEST IPB dan http://www.salingsapa.com Silakan join short course selama 3 bulan. Online. Jd bs diikuti dr mana saja. Dan ada sertifikat yg dikeluarkan CIBEST IPB. Cibest adalah center for islamic business and economic studies. Sebagai penutup, perjuangan menegakkan syariat zakat ini harus menjadi bagian dari usaha kita bersama. Kualitas peradaban umat sangat teegantung dari kualitas pengelolaan zakatnya .Mari berkontribusi sesuai kapasitas dan kemampuan kita. Semoga Allah memberkahi kita. Amin. Wasaalamualaikum.

Done! Selamat beristirahat🙏🏻

Iklan