img_20161210_150011

 

Assalamu’alaikum wr. wb.

Sahabat GEE yg saya sayangi.. sebelumnya saya mohon maaf karena terlambat dari waktu yg telah dijadwalkan. Semoga maafnya mempermudah sharing kita siang ini ya.. Dan menang keberkahan dan kasih saying Allah SWT juga insya Allah..

Siang ini saya diminta bu Devi sharing tentang manajemen keuangan dan kaitannya dg utang..

  • Sebelumnya saya mau tanya dulu.. di grup ini siapa yg (g) punya utang?
  • Apa ada masalah dg utang yg dimiliki? Atau utang itu jd solusi?
  • Pertanyaan saya yg kedua, Mau ada sukarelawan yg jawab g?😊😊

Kata Earl Wilson, manusia terbagi 3: the have’s, the have-not’s, and the have-not-paid-for-what-they-have’s😅

Jadi gak  masalah punya utang, masalahnya ada masalah gak dengan utangnya.. 😄

Kalo disini fine2 aj sama utang yg dimiliki.. berarti kulinenya dah selesai.. 😄

Sebuah penelitian tahun 2010 menyebutkan setelah ratusan tahun g punya utang, ottoman empire bangkrut hanya dlm waktu kurang dari 25 tahun setelah mengawali mengambil utang (berbasis bunga) di tahun 1854.

What’s wrong?

Bismillah.. Saya lanjutkan kembali y..

Mohon maaf sebelumnya ini, saya g tau model sharing nya bagaimana.. Jadi saya cuap2 aj y..😄 Yg penting happy semua..

Itu lah kenapa James L. Basford bilang, “a man in debt is a man in chain”.

Kita seperti dipaksa terus berputar.. kerja keras.. bukan cuma putar dompet, juga putar kepala, perut, kaki☺️

Rasulullah saw sampai mengajarkan doa agar terhindar dari hutang dan tekanan orang lain (yg menghutangkan).

Dalam Al-Baqarah: 275 Allah berfirman yg artinya Allah SWT halalkan jual beli dan haramkan riba.

Ringkasnya, galakkan perdagangan insya Allah utang kikis dan hilang..

Sekian mungkin ya, biar bisa lanjut diskusi aja..

Pertanyaan:

1.Saya ambil hutang buat beli rumah bu he..he kumaha eta?

2.Saat ini sy punya utang rumah yg sdh di bayar 1/2nya, sisanya 900jt lg, akan dicicil ke pemilik rmh tanpa bunga slamba 2thn. Pd saat kmi bertransaksi kmrn tdk disaksikan notaris.

Apakah beresiko u/ sy?, jk ada hal yg tdk diinginkan terjadi pd upemilik rmh, (mdh2an dlm lindunganNYA), krn sertifikat msh ditangan beliau. Mhn saran u/ lebih aman pd kedua belah fihak dan apakah hutang spt ini aman jg u/ seorang muslim?. Tks…

3.Kalo kredit hukumnya gimana bu, bukan dengan yg kerja sama dengan bank tapi kaya kredit ke perorangan(jual beli)

4. Saya punya utang cicilan kendaraan. Sy berani krn dah perhitungkan matang2…yaitu bayarnya dari hasil usaha sy…tahun pertama is ok…pas thn k 2 sy dpt phk dgn bbrapa toko alasannya krn penjualan produk sy kurang dari 1jt/bln. Sy kecewa pdhal hasil dari penjualan toko tsb dah d alokasikan tuk byr cicilan. Dan skrg morat marit hingga kerja keras fokus byr cicilan. Penghasilan hanya dari jualan ga da yg lain. Pertanyaan apa sy over kredit(tp sy sayang dah 28xcicil tinggal20xcicil lg). Hatur nuhun.

5. Saya pinjam k kk tp dg cara di cicil dan di lebihkan sbg tanda terima ks h blh kah ?

6. Saya baru dpt bantuan modal in shaa Allah tidak riba 45 jt apakah sesuai bila modal itu sy pakai tuk sewa tempat produksi dan jualan seharga 25 jt? Maksudnya sy mau buka rumah makan Padang yg lebih luas Krn tadi baru nego dg luas 230m2 dan berada dipinggir jln raya byk jg perumahan disekitarnya sayang kalo ga diambil

Cicilan 45 jt ini dlm waktu 2 th harus lunas

7. Saya pernah nulis buku ttg keuangan..teori paham inshaaAllah, kenapa prakteknya susah ya? 

 

Jawaban:

1.Usul saya, segera buat perjanjian tertulis di notaris. Sebagaimana perintah Allah SWT dalam Al-Baqarah:282 untuk menuliskan setiap transaksi yg tidak tunai disertai saksi.

Thomas Fuller bilang “debt is the worst poverty”

Nah lho..Jadi bisa g kalo g ada utang?

Rasulullah juga punya utang bukan? Iya.. tp hanya bila ada kebutuhan..

2.Rumah gmn? Itu kan kebutuhan.

Yup, boleh.. untuk rumah pertama.. tp rumah kedua, ketiga?

*kecuali ada yg ngisi3.Maksudnya jual beli credit? Atau pinjam uang ke orang?

3. Oh, kalo jual beli kredit boleh..

Itu bagian dari strategi bisnis.

Kalo bentuknya pinjaman uang ke personal, syaratnya sama.. tdk boleh ada tambahan yg diperjanjikan. Ini sifatnya menolong. Masa nolong minta upah.. 🙂

4.Sebenarnya ini kuncinya: tidak menggantungkan perkara yg pasti pada yg tdk pasti.

Utang itu pasti, bisnis g pasti. Jadi segera cari kepastian 🙂 Agar tdk kerja keras cuma buat bayar utang.

5.Kalo tidak diperjanjikan boleh

6.Kalo dalam Islam, bila pinjaman berapa uang diperbolehkan dg syarat tidak ada tambahan dalam pengembaliannya. Krn sifatnya tabarru (menolong).

Tp kalo untuk bisnis harus jelas akadnya bagi hasil atau jual beli dan itu sebaiknya dinyatakan dalam perjanjian..

7. Iya, saya juga susah prakteknya. Makanya pahalanya besar, plus dosanya juga. Kita sama2 berdoa, semudah kita mempelajarinya semudah itu pula mempraktikkannya insya Allah..

Bismillah insya Allah bisa.. Krn ilmu keuangan cuma untuk dipraktekkan..Doakan saya juga y biar istiqomah

Semoga silaturahmi nya berlanjut..

Jika masih ada pertanyaan bisa ke email saya ainur.bayinah@gmail.com atau ke nomor ini.. atau baca di buku saya.

Di gramedia atau online ada di visimedia.com.. atau japri boleh bu.. 🙂

Iklan